Tentang AHa!?

Saya yakin Anda pernah bingung, panik karna belum menemukan jawaban atas pertanyaan yang ada di benak Anda.

Dan tiba-tiba tercetuslah jawaban/ide.
Anda berteriak "AHa!?".
Itulah moment "AHa" Anda.
"AHa" adalah keterkejutan yg nikmat.

Semakin banyak "AHa" semakin baik. Artinya, Anda adalah pemikir kreatif yang produktif.

Ada yang menemukan "AHa"nya melalui lamunan, permenungan/dalam diam, melalui suasana yang hiruk-pikuk/di tengah keramaian.
Jadi, momentum "AHa" itu bisa terjadi di mana saja, kapan saja.

Saya bisa menemukan momentum "AHa" di mana saja. Ada yang ketemu saat baca buku/email/majalah/iklan, browsing internet,ikut milis, dengar radio, ngobrol, ikut seminar, nonton tv/film, JJS, dengar musik, menguping pembicaraan orang lain, mandi, menyetir, dsb. Yang jelas, banyak banget.

Anda pun tentunya punya banyak momentum "AHa" seperti saya. Temukan sebanyak mungkin "AHa" Anda. Pasang mata, pasang kuping. Jadilah orang yang peka untuk menangkap momentum "AHa" ini. Bergeraklah, jangan diam saja. Lakukan sesuatu.
Jadikan itu pembuka jalan untuk sukses Anda.

Spiritual Dominoes

In the year 1854, a 17-year-old boy was working in a shoe shop in Detroit. He didn't know Christ and had no interest in matters of spirituality or religion. But, he had been forced to go to Sunday school, like a lot of kids these days. One day, his Sunday school teacher went to the shoe shop where this boy was working and said, “Hey, I’m worried about you. I want to talk.” So, they went into the basement of the shoe store, where the Sunday school teacher led the young man to Christ. The Sunday school teacher’s name was Edward Kimball, and the 17-year-old boy’s name was D. L. Moody. We now know that he went on to become one of the greatest evangelists in the world, and he shared the gospel with 100 million people. And this was in the age before modern technology. Pretty incredible! And of course, Moody also founded the Moody Bible Institute and Moody Memorial Church in Chicago. His name is well known in the Christian community, even today, more than a hundred years later. Now, it’s kind of cool to see that Moody went on to influence a man named F.B. Meyer, a London pastor and an intellectual who never focused on Jesus. Meyer’s congregation told him that they wanted this newly famous evangelist, Moody, to come speak to them. So, Meyer reluctantly agreed to let his congregation bring in Moody. Meyer, who had a lot of intellectual pride and was ashamed of the name of Jesus, invited Moody to do a revival in his church. When Moody showed up, Meyer immediately took a dislike to him. He didn’t like him because Moody was not well dressed, and because he only had a fifth grade education. Meyer had doctorates, and he was brilliant. So, he kind of looked down on Moody. But, Moody got up to preach in Meyer’s church and was anointed by the Holy Spirit. The power of God was upon him. And, as he spoke, he focused on Jesus, Jesus, Jesus. As such, hundreds upon hundreds of people came to faith in Jesus Christ that day from the pews of Meyer’s beloved church. Because of this, Meyer was embarrassed and consumed with jealousy. After the revival, Moody quietly left, leaving Meyer with his congregation and with his jealousy and anger. Two weeks later, Meyer was talking with one of his Sunday school teachers, and the teacher said, “You know, I used to focus on all kinds of stuff and never focused on Jesus, but Moody taught me to focus on Jesus. So, I’ve been focusing on Jesus over these last two weeks and I want to tell you about this boy who accepted Jesus during my class.” As he told the story, Meyer began to weep. The Holy Spirit broke through; he was convicted and supernaturally changed. For the rest of his life, he preached Jesus to all who would listen. As the years went by, Meyer influenced J. Wilbur Chapman; J. Wilbur Chapman influenced Billy Sunday; then Billy Sunday influenced Mordecai Ham. And it was Mordecai Ham who led Billy Graham to Christ. Get it? Spiritual dominoes. You see, it’s incredible, the power of the gospel. To think of Edward Kimball, D.L. Moody, F.B. Meyer, J. Wilbur Chapman, Billy Sunday, Mordecai Ham, and then Billy Graham, all in a row, one going to the next, and then the next, by the power of Christ, only serves to tell us that we need not fear. We should share the gospel with confidence and joy. When we tell someone about Jesus, we have no way of knowing what the domino effect is going to be. In our lifetime, we may not even be aware of the full harvest of souls brought to the kingdom of God simply because we remain faithful to the call. So, please be faithful. When Billy Graham did come to Christ through the preaching of Mordecai Ham, it was during a tent meeting in Charlotte, North Carolina, in 1936. Graham, born in 1920, was 16 years old, didn't know Christ, and was "sowing his oats," as many a young man is known to do. He had a 16-year-old buddy, and they were just hanging out when they thought, “Hey, let's go into this tent and hear what this whacko has to say.” So they were just clowning around when they went into that tent. Once inside, they realized that there was no room for them; they couldn’t find any seats. So Billy said to his buddy, “Let's get out of here.” As they turned to leave, an usher standing there saw them and said, “Hey, guys.” He put his big arms around their shoulders and said, “You know, hey, welcome. We’re so glad you’re here. Let me take you to a seat.” So, the usher took them to a seat and the rest is history. Billy Graham found Jesus that night, and he went on to take Jesus to the world. That usher could never have known how God was using him that night through his simple yet faithful service. So, serve Christ, knowing that it might be a mystery--what God is doing through you. It’s incredible. God is great. The power of God attends the grace of the Gospel. So, be faithful to your call and commission. In closing, one more little short story about Robert Moffat, who was called Bobby in his youth. It was 1807, when Bobby was just 12. He was in Scotland, at church, and that Sunday morning, a strange thing happened. After the offering, little Bobby Moffat stepped into the offering plate. He stepped right into it! Of course, when one of the church ushers saw this, he yelled, “Boy! What do you think you’re doing?” Bobby replied, “I’m giving my whole self to Jesus!” That’s what this 12-year-old boy said to that usher. Eight years later, when Bobby (now called Robert) was 20 years old, he was accepted by the London Missionary Society to be a missionary to Africa. The next year, in 1816, Robert Moffat turned 21 and headed down to Cape Town, Africa, where he met his wife, Mary Smith. For more than 50 years, Robert and Mary Moffat partnered to serve Jesus Christ together on this earth. At the time they met and married in Cape Town, Africa, no one went north of Cape Town because the region 100 miles north of Cape Town was known as “the dark continent.” But Robert and Mary Moffat went. They went into Botswana, where they became missionaries. They took Jesus to those people, the Swana people. The Swana people had driven the “sand people” into the Kalahari. Driven from their land, they became bushmen. Robert Moffat ministered to both the bushmen and the Swana people, telling them about Jesus. He translated the whole of the Old and New Testaments into the language of those people. Then he took Christian classics, like Pilgrim’s Progress, and translated them so that the people could read these great works, and he led the people to Jesus. Twenty years later, in 1835, Robert Moffat was back in Glasgow, Scotland, and he was tired--broken in body and weary in soul. He and Mary had worked very hard and wanted some help. They wanted people to go back with them to work in that dark continent, and as he spoke to them from this little Scottish church in Glasgow, he was describing for them the region of Botswana. He told them how he could stand on top of this hill and look out to see the campfires of a thousand villages, villages of people who knew not Christ, and he said, “Come with me. Help me take Jesus to all of these people.” He was disappointed that night because no one accepted his invitation. But, what he didn’t know was that a young man there was convicted by the Holy Spirit that night. The young man was David Livingston, who went on to marry Robert and Mary’s daughter--an incredible tale of its own! Afterwards, David Livingston went to Africa, leading thousands of people to Christ. In Glasgow, he had received his medical doctorate and a degree in theology. He went to Africa as an explorer, looking for the headwaters of the Nile River. He went as a civil rights leader, fighting the slave trade. He went as a missionary and an evangelist, taking Jesus to the people, faithful through his years. In 1873, David Livingston died. His last diary entry stated: “My Jesus, my King, my life, my all. I dedicate my whole life to thee.” Isn’t that what it’s all about? Stepping into the offering plate? Dedicating the whole of our lives to Christ? We have a message that the world needs. We have a Savior. We have Jesus. Let us be faithful in this hour and share the grace and mercy of Jesus to all of those who will hear. Let us fight against the flow of damnation for souls who have yet to hear. “And he said unto them, Go ye into all the world, and preach the gospel to every creature. He that believeth and is baptized shall be saved; but he that believeth not shall be damned” (Mark 16:15-16). Source: From the sermon of Dr. Jim Dixon, “Sin and Salvation.” Cherry Hills Community Church , Highlands Ranch, Colorado . January 27, 2008.


1. "Berapa lama lagi bangsa ini menista Aku, dan berapa lama lagi mereka tidak mau percaya kepada-Ku.." Ketdkpercayaan :despise, provoke, detract,treat me with contempt = menghina, menganggap rendah, meremehkan, menurunkan derajat, menyinggung, membuat kecil,membangkitkan kemarahanTuhan!

2. Pkh 3:11 Ia sdh menyelesaikan / membuat sgl sesuatu indah / tepat tjd pd wkt / musimnya, bahkan Ia memberikan kekekalan dlm hati mrk. Tetapi manusia tdk dpt menyelami pekerjaan yg dilakukan Allah dr awal sampai akhir. (Krn pny Tuhanlah Awal & Akhir)

3. Mat 9:22 "Teguhkanlah hatimu, hai anak-Ku, imanmu telah menyelamatkan engkau". Langkah 1 Yesus thd org yg ga religius/najis, "nekat" adl : menghibur, menguatkan, (malah) menyuruh/membuatnya gembira, memberikan rasa nyaman/comfort.

4. Mat 17 : 20 He told them, "Because of your lack of faith. (truly) I can guarantee this truth: If your faith is the size of a mustard seed, you can say to this mountain, 'Move from here to there,' and it will move. Nothing will be impossible for you! (You could do anything)." Masalah boleh ada, tp kau akan bisa hadapi/kendalikan, apapun bisa kau lakukan, jika kau pny iman

5. Mrk 11 : 23 If you have faith in God and don't doubt, you can tell this mountain to get up and jump into the sea, and it will. Percaya = tidak ragu-ragu.

6. Garam itu dibutuhkan sedikit, tetapi untuk disebar bkn dikumpulkan. kehidupan orang percaya adl kehidupan memberi. Itulah berita Injil, yaitu memberi/mengasihi Tuhan & tetanggamu. Musuhnya adalah kekikiran

7. Blue print Gereja adl di Kisah Para Rasul. Sekecil apapun gereja membutuhkan blue print. jika Gereja dibangun bkn berdasar blue print dari Kerajaan Surga, berarti bkn gereja

8a. Iman dipandangan Tuhan hny butuh sebesar sesawi yg kecil. Jika iman sesawi kecil dikatakan besar & menuntut upaya kita spt (+) jam doa, (+) jdwl plynan, puasa,dll unt membangun kehdpn iman. Bgm jk sebesar biji durian? Knp tak merenungkan/ percaya apa yg sdh Ia lakukan sempurna di kayu Salib, bkn berpikir apalagi yg kita hrs lakukan?
8b. jika unt memiliki iman sekecil biji sesawi,qta berfokus pd upaya qta.bgm jika Tuhan blg miliki iman sebesar buah semangka?
8c. memiliki iman sekecil biji sesawi-kira2 berdiamtr 1 mm..iman yg spt apa?yg membthkan doa & puasa?kpn,bgm qta bisa pny iman sekecil itu?

9a. I Kor 13 : 8 Love never fails! Everyone who prophesies will stop, and unknown languages will no longer be spoken. All that we know will be forgotten. Cinta Bapa tdk gagal membawa kembali anak pulang ke rumah. Harta bisa saja dihabiskan, tetapi persediaan kasih Bapa tak pernah kurang
9b. Kita srg berpikir Tuhan memberikan sesuatu jk kita menyerahkan sesuatu. Kita lupa bhw kita ini berasal dari Dia. Tuhan ada sebelum kita. Jadi tanpa kita, Ia tetap memberi. Yesus tak tertarik pada hukum yg menuntut dr kita. Krn satu2nya concern adl bgm supaya Ia bisa dekat dng kita. krn Love is never fail
9c. Ketika dikasih tahu bhw kasih karunia itu bener2 dispensasi, pemberian tanpa potong pajak.. bny yg kaget, masa seh? kita harus hargai itu dong dng cara lakukan ini itu.. pdhl kalau ada org kasih kado tp kita ucapin trima kasih plus nyicil tiap bln unt bayar hadiah apakah itu kita blg itu unt menghargai pemberian?

10a. Luk 15:1 Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa BIASAnya datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia--Kita seringkali ketika jatuh dalam dosa, bukan mendekat tetapi tanpa sadar kita menjauh saat kita merasa tak layak. Yesus bkn dinajiskan oleh orang najis. Wanita pendarahan malah disembuhkan/diubahkan malah saat mendekat & menyentuhnya.
10b. Yesus terima orang berdosa apa adanya bahkan makan bersama, sebelum mereka jadi baik. karena dokter datang untuk mereka yang sakit. Namun bagi mereka yg jd sahabatNya, Ia berikan "Roti & Anggur", bukakan "rahasia" & menawarkan "kemitraan". Lihatlah, Yesus adalah Tuhan yang selalu menambahkan

11. Kel 33:16 Bukankah krn Engkau berjalan bersama2 dgn kami, shg "kami", -"aku" dgn "umat"- Mu ini, dibedakan dr sgl bangsa yg ada di muka bumi ini? Biarlah spt Musa yg tak berdiri sendiri, tetapi juga ingat umat/sesamanya, demikian kiranya saat kita mulai pny kehidupan yg berbagi disitulah fasilitas & backup Surgawi, dispensasi Illahi tak akan ditahan lagi.

12. (KJV) Why 13 : 8 And all that dwell upon the earth shall worship him, whose names are not written in the book of life of the Lamb slain from the foundation of the world.The sure ground for your rest and peace is the everlasting foundation of the shed blood of Christ.(joseph prince)

13. Carilah dahulu Kerajaan Allah & kebenarannya. Kebenaran Kerajaan Allah telah dianugerahkan-diberikan tanpa kita perlu berusaha oleh Yesus melalui Salib. Jadi, berkat yg ada di Kerajaan adalah milik kita. Hukum Taurat diberikan agar kita tahu ttg apa itu (standar) Kekudusan. Gagal kudus berarti dosa. Yg bisa mengkuduskan bkn upaya manusia. tetapi penebusan/pemberianNya.

14. Ia menginginkan kesatuan spt pokok dan rantingnya. Krn cinta tak terpuaskan sampai ada kesatuan dng yg dicintai. Dan yg dicintai Tuhan adalah diri kita. Kita kaya krn kita anak Tuhan pencipta Langit dan Bumi, yg sudah ditebus/dibayar dengan darah Anak Domba Allah

15. Don’t look at your circumstances and get stressed—look to Jesus and find your REST!Don’t put your eyes on human experience. God’s Word is the truth for every circumstance your life! (joseph prince)

16. You can walk in God’s divine health today—Jesus’ body was broken so that YOUR body could be made whole! Go to Jesus because He understands what you are going through. The Son of God came as the Son of Man just so he could fully sympathize with you!(Joseph prince)

17. Ul 33:25 Biarlah dari besi dan dari tembaga palang pintumu, selama umurmu kiranya kekuatanmu. (will be powerful for as long as they live/ And may he always live secure). WOW.. thanks buat janji & Firman yg Hidup & masih bekerja menciptakan. Smakin tua, makin kuat, makin sehat & bugar!

18. Ams 4:22 Karena itulah (Firman Tuhan) yang menjadi kehidupan bagi mereka yang mendapatkannya dan (mendatangkan) kesembuhan (, kesehatan & kekuatan) bagi seluruh tubuh mereka. Sudahkah Anda dapatkan Firman hari ini?

19. The Bible tell us that God's anger lasts only for a moment, but His mercy endures forever. His anger ended the moment it was exhausted on Jesus at the cross. Even His judgment demonstrates His grace because instead of judging us for our sins ( which we deserved ), the judgment fell on His Son, Jesus Christ, in whom was no sin! (Joseph Prince)

20. Don’t call yourself “a loser”. As a child of God, you are on the winning side because God always wins.The things that God gives you freely today came at the price of His own Son. That’s how much God loves you! (Joseph Prince)

21. Tuhan bekerja di saat kita tertidur. Tuhan bikin malam unt pergantian hari spy Dia dlm kegelapan malam, bisa tahu apa yg sdh tertjd & mempersiapkan bagimu hari esok. Jadi, jgn takut. Dia Tuhan pny kendali atas seluruhnya

22.Tuhan bukan guide unt ke Surga, ttp di kayu Salib, Ia ke Neraka & "hancurkan kuasa Neraka" spy Surga ada di muka bumi. Saatnya terima berkat Surgawi turun dalam hidupmu sekarang. Ia bkn tahu Surga, ttp Ia jg "alat transportasi"nya

23.SURELY, My Son has borne your sickness & carried your pains." Isaiah 53:4; jng pernah ragu & khawatir, tak perlu berpikir lagi "jangan-jangan ini terjadi karena..." Terimalah janji & kepastian (sure) dari Bapa di Surga (inspirasi dr Joseph Prince)

24. The more you can be NOTHING before God, the more God can be EVERYTHING through you! God doesn’t have to take from A to give to B, & then take from C to give to A. That’s human commerce. The more God gives, the more He has! (Joseph Prince)

25. Don’t ask, “Am I accepted before God?”; ask instead, “Is Christ accepted before God?” The answer is YES! You have that SAME acceptance! (Joseph Prince)

26. When you trust God in the area of your greatest weakness, it will become the area of His perfect strength (2 Cor 12:8–10)! (Joseph Prince)

27. jika Tuhan adl gembalaku,maka aku dengar suaraNya.dan jika aku menurutinya,maka kebaikan & dispensasi dr Tuhan menjadi bagianku di setiap hari2 yg kulalui,buat apa kejar apa yg pasti dtg kepdku

Esensi Ibadah by Franky Sihombing

Di Jakarta ada gempuran - gempuran paradigma – dan ternyata sulit sekali mengubah paradigma, yaitu dari paradigma kebaktian menjadi paradigma kehidupan. Ibadah yang sesungguhnya BUKAN kebaktian. Ibadah yang sesungguhnya adalah kehidupan. Saya akan melengkapi dari sudut pandang yang lain tentang esensi ibadah
1 Timotius 3:16 “Dan sesungguhnya agunglah rahasia ibadah kita: Dia, yang telah menyatakan diriNya dalam rupa manusia, dibenarkan dalam Roh; yang menampakkan diriNya kepada malaikat-malaikat, diberitakan di antara bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah; yang dipercayai di dalam dunia, diangkat dalam kemuliaan.”
Alkitab menyinggung masalah agungnya rahasia ibadah. Setelah kami saling sharing dalam masalah ibadah yang esensi / yang sesungguhnya, ada banyak orang yang tidak siap dengan hal ini. Mereka sudah sangat menikmati pola - pola lama, pola - pola yang punya sisi hiburan, sisi - sisi liturgi / kebiasaan, yang sebenarnya kalau kita mau cek / gali, mereka kebanyakan berkata begini, “Bosen.” Mereka udah capek dengan tiga lagu pelan, tiga lagu cepet, satu lagu pelan lagi yang diulang endingnya, lalu disambung dengan, “haleluya, mari kita menyembah Tuhan,” dan berputar-putar dengan haleluya - haleluya lagi, mari berbahasa roh... dst. Tidak ada sesuatu yang berubah. Tidak ada passion di dalamnya, tidak ada spontanitas. Kita kehilangan itu dalam ibadah. Yang ada hanyalah tata cara / liturgi / kebiasaan – seperti kaset yang diputar. Kita tahu apa yang terjadi dalam ‘ibadah’ (kebaktian). Teman saya pernah bilang, “tidur saja di rumah, lihat jam dinding, kita tahu persis apa yang terjadi di gereja.” Dari tahun ke tahun, itu aja yang terjadi di gereja. Sementara di luar sana, dunia selalu keluar dengan sesuatu yang baru, dunia selalu memperlihatkan sesuatu yang kreatif, yang membuat kita selalu tercengang / merasakan hal-hal yang baru. Gereja kehilangan kreativitas dan spontanitas. Waktu kita memiliki sesuatu yang baru, pemimpin kita akan berkata, “Sesat. Jangan ubah – ubah. Biarkan yang ada tetap ada.” Tapi sebenarnya jemaat yang di dalamnya sudah tidak bisa menikmati lagi.
Alkitab berkata, sesungguhnya agunglah rahasia ibadah kita. Agung punya pengertian “maha, dahsyat, sangat luar biasa.” Jadi ibadah itu sebenarnya sangat luar biasa. Dalam seminar – seminar biasanya kita melihat sesuatu yang luar biasa. Tapi begitu kembali ke gereja lokal, kita sering kembali merasa segalanya biasa – biasa saja. Kalau ditanya, dari mana? ‘Dari kebaktian.’ “Ada apa?” ‘Yah, tidak ada apa-apa. Biasa aja. Nyanyi - nyanyi, lalu dikompasin (disodorin kantong kolekte  ), setelah itu ada pendeta khotbah, pengumuman2.’ Bertahun-tahun seperti itu. Agung apaan?
Sesungguhnya agunglah ibadah kita. Ibadah adalah gaya hidup ilahi. Sesungguhnya agunglah rahasia kehidupan ilahi (= ibadah) kita.

Ada 4 hal rahasia dalam ibadah:
1. Dia yang menyatakan diriNya dalam rupa manusia.
Saya lahir di keluarga pantekosta. Lagu yang paling kami sering nyanyikan “Api Pantekosta” atau “Mendidih di Hati.” Kadang bisa sampai 60 kali kata “mendidih” diulang. Semangat banget. Di rumah kami diajarkan tentang asas -asas kekristenan dengan sangat radikal sekali. Harus baca dan hapal ayat – ayat Alkitab. Minggu pagi kami sudah diajar untuk sangat menghormati hari Sabat / kebaktian / ibadah. Diajarin memberi perpuluhan. Uang dibagi, yang ini untuk jajan, yang itu untuk persembahan, jangan diganggu gugat, dsb. Tapi kemudian dari ajaran-ajaran itu semua, kami punya paradigma bahwa ibadah adalah kebaktian di hari Minggu atau bahwa ibadah adalah segala sesuatu yang terjadi di gedung gereja. Paradigma itu hidup selama berbelas-belas tahun dalam hidup kita. Sampai kita ke ayat 1 Timotius 3:16 ini. (Firman berkata bahwa pada mulanya adalah firman, firman itu bersama-sama dengan Allah, dan firman itu adalah Allah). Ganti kata ‘Dia’ di ayat itu dengan kata firman, maka ibadah akan berarti seperti ini, “firman yang telah menyatakan diri / menjadi nyata / menjadi realita dalam rupa / kehidupan manusia.” Apa yang membuat kita capek di gereja? Sederhana. Kita tidak pernah melihat firman yang menjadi kehidupan di dalam manusia. Padahal ibadah adalah pada saat kita bisa menikmati firman lewat kehidupan manusia.
Masih ingat tentang kisah gambar Yesus di tembok rumah di Jalan Keramat? Saudara lihat betapa bersukacitanya orang Kristen? Itu bodoh. Mengapa muka Yesus yang ada di tembok? Padahal kalau orang melihat Yesus, bukan di tembok, dong. Harusnya Yesus dilihat di dalam diri saya dan saudara. Yang bego, bikin kebaktian, lagi di situ. Apa bukan penyembahan berhala itu, sampai nangis - nangis segala. Kampungan banget. Yesus pasti punya rencana menampakkan gambarNya di jalan Keramat. Yang jelas bukan untuk membuat rumah itu menjadi objek wisata. Tuhan Yesus mungkin ingin berhadapan dengan yang punya rumah atau orang-orang yang ada di sekitar situ. Bukan untuk jadi tempat wisata, orang – orang dateng, bikin kebaktian, doa puasa, sambil lihat gambar Yesus di tembok. Kalau saya jadi Tuhan, saya akan bilang, “kurang ajar semua ini kamu. Waktu Aku di dalam hatimu, kamu nggak ngapa-ngapain, buat dosa terus, tapi begitu Saya ada di tembok, kamu panik.”
Bagian tersulit dari firman Tuhan, bukan mendengarkannya, karena kita selalu punya waktu untuk datang mendengar firman Tuhan, terutama di hari-hari ‘sakti’ (Minggu). Di hari ‘Sakti’ itu kita biasa datang ke gedung gereja mendengarkan firman. Sebagian orang berpikir, ibadah adalah mendengarkan firman Tuhan. Mendengarkan adalah bagian termudah. Ternyata ada bagian tersulit, yaitu melakukan firman Allah. Itu yang sebenarnya Tuhan mau. Firman Allah menjadi kenyataan dalam kehidupan manusia. Di kebaktian seringnya kita bilang “yes, amen,” tapi tidak pernah melakukan firman. Inilah yang dunia nantikan: Firman Allah menjadi kenyataan dalam kehidupan manusia. Dunia tidak haus khotbah. Dunia tidak haus selebriti rohani. Dunia haus akan kebenaran yang menjadi nyata dalam hidup manusia. Itulah ibadah.

2. Dibenarkan di dalam Roh.
Ibadah adalah hidup yang dibenarkan di dalam Roh. Ibadah adalah hidup yang menjadi benar, karena dipimpin oleh Roh. Percayalah, kalau kita tidak pernah dipimpin oleh Roh, hidup kita tidak akan pernah menjadi benar. Alasannya sederhana. Dia adalah Allah yang tahu segala sesuatu, Dialah Allah yang Alfa dan yang Omega, dari awal sampai akhir, Dia merencanakan segala sesuatu dalam hidup saudara secara sempurna, dan jangan lupa, Dialah yang menyempurnakan hidup saudara dan saya dalam perjalan kehidupan kekristenan. Jadi tanpa pimpinan Roh Kudus, kita tidak akan pernah sampai pada kesempurnaan kehidupan, karena kita ini tidak punya pengetahuan apapun. Kristus yang ada di dalam kitalah yang punya pengetahuan akan segala sesuatu. Dipimpin oleh Roh Kudus bukan suatu hal yang mudah, karena itu berarti kita berkata seperti Paulus, hidupku bukannya aku lagi tetapi Kristus yang ada di dalamku. Hidup kita akan diwarnai oleh keputusan - keputusan yang datang dari Takhta-Nya, bukan datang dari pribadi kita sendiri. Itu tidak gampang. Untuk orang – orang yang tidak haus pencapaian, mungkin tidak terlalu sulit. Kalau udah begini, ya emang mau diapain. Tapi untuk orang - orang yang sangat pintar / kaya, sulit untuk masuk dalam tuntunan Roh Kudus. Kenapa? Karena kebanyakan orang - orang yang berada dalam area nyaman, mereka sudah merasa tidak terlalu butuh pertolongan Tuhan.
Kalau sudah berbicara tentang keputusan - keputusan, kita jadi sangat kafir – tanpa sadar, kita tidak melibatkan Tuhan di dalamnya. Alkitab mengatakan, hidup kita menjadi benar oleh pimpinan Roh Kudus. Allah punya gelar ‘Maha Tahu’ (Mazmur 139:16 – hari-hari hidup kita sudah ditulis di bukunya Tuhan. Tuhan sudah membuat skenario hidup kita). Apa yang bisa membuat hidup kita dan skenario dari Tuhan bisa sama adalah kalau kita minta dipimpin atau dituntun. Untuk itu dibutuhkan komunikasi dari hari ke hari.
Pernahkah saudara berpikir mengapa Adam ada di taman Eden? Kalau saya jadi Tuhan, saya akan buat Taman Eden sedemikian aman supaya tidak ada sesuatupun yang mengganggu hubungan Tuhan dengan Adam tapi toh Tuhan menempatkan satu pohon yang menjadikan taman Eden sedemikian kurang aman. Ngapain Tuhan menempatkan satu pohon yang buahnya tidak boleh dimakan oleh Adam? Tuhan mengatakan kalau kamu makan buah itu, kamu akan mati. Ini kan berarti Tuhan membuat kemungkinan Adam bisa berbuat sesuatu yang salah di mata Tuhan yaitu kalau dia makan buah itu. Yesus punya skenario yang sangat matang. Yang Tuhan inginkan adalah kehidupan yang terjalin, bukan hubungan robot. Dia sengaja menaruh pohon itu supaya nantinya Adam tetap punya komunikasi dengan Tuhan. Karena begini. Pada saat kamu memakan buah ini kamu akan mati, bukan secara fisik. Iblis bilang begini, “kamu tidak akan mati, kamu cuma akan tahu yang baik dan yang jahat.” Kenapa Tuhan tidak mau Adam makan buah pengetahuan yang baik dan yang jahat? Karena pengetahuan akan membuat manusia kehilangan komunikasi dengan Tuhan. Udah tahu, ngapain perlu komunikasi? Apa yang membuat kita bertanya kepada seseorang? Ketidaktahuan. Apa yang membuat kita berpikir tidak perlu bertanya? Pengetahuan. Tuhan menginginkan sebuah hubungan yang sangat dekat dan komunikasi. Tuntunan datang dari komunikasi. Ngawur untuk mengatakan bahwa Tuhan tidak bisa bicara dengan kita. Tuhan hidup. Manusia makhluk hidup. Setiap makhluk hidup pasti bisa berkomunikasi.
Kemungkinan besar, banyak konflik / problem yang kita alami sehari-hari adalah produk / hasil hidup kita yang tidak dipimpin oleh Tuhan. Keputusan yang kita ambil sendiri sering membuahkan konflik. Coba kita tunggu Tuhan memutuskan buat kita. Tuhan tahu yang terbaik buat kita kan? Saya sering bilang, Tuhan itu Maha Tahu, tapi kita Sok Tahu.
Kita akan diberikan kepekaan untuk mendengar tuntunannya. Tuntunannya berupa suara yang lembut, yang keluar dari hati nurani saudara. Kalau keputusan diambil tanpa tuntunan Tuhan, ada perasaan tidak enak di hati. Tuhan tertarik untuk dilibatkan dalam setiap aspek kehidupan saudara, bahkan untuk dilibatkan dalam hal-hal yang sangat sederhana.

3. Allah yang menyatakan diriNya di hadapan malaikat-malaikat  Keintiman dengan Allah dalam penyembahan.
Waktu Allah menyatakan diriNya di hadapan malaikat-malaikat, malaikat-malaikat itu akan sujud menyembah kepadaNya. Jadi esensi ibadah yang ketiga adalah penyembahan. Kalau kita pelajari lebih dalam, pujian dan penyembahan bukan hanya diekspresikan dengan lagu-lagu. Tarian itu ekspresi penyembahan. Bersorak-sorai itu juga penyembahan. Tidak perlu alat musik. Waktu bangun pagi dan kita berteriak, “Tuhan, Engkau dahsyat!” itupun penyembahan. Penyembahan dalam roh sering ditafsirkan menyembah dalam roh. Siapa yang ngajarin? Itu pelajaran tempo doeloe yang seharusnya sudah tidak ada lagi dalam paradigma yang baru. Menyembah dalam roh pengertiannya adalah menyembah dalam tuntunan roh. Bisa jadi Roh menuntun kita untuk berbahasa roh. Tapi itu bukan satu-satunya menyembah dalam roh. Jadi waktu Roh menuntun kita untuk berdiam diri, itupun menyembah dalam Roh. Menyembah dalam bahasa aslinya berarti mencium (Proskuneo). Harusnya dari bahasanya saja kita tahu bahwa penyembahan bukan cuma sekedar ekspresi fisik, tapi lebih kepada sikap hati. Pernah membayangkan mencium? Mencium adalah sebuah ekspresi termahal; paling private / pribadi. Kita tidak sembarangan memberikan ciuman. Kalau sembarangan itu berarti anda terlalu murah. Ciuman hanya kita berikan pada seorang pribadi yang sangat istimewa bagi kita. Jadi penyembahan berbicara tentang seberapa istimewanya / dekatnya kita dengan Yesus. Kalau nggak, sori, itu cuma akting doang. Kadang - kadang kita terjebak dengan semangat, karena musiknya bagus, karena melihat anak-anak muda yang dipakai Tuhan, band-nya keren, sound systemnya cool, jadi semangat, seolah-olah kita tenggelam di dalam hadirat Tuhan. Tunggu dulu. Hadiratnya siapa itu? Hadirat band. Penyembahan sifatnya sangat pribadi. Hanya antara kita dengan Allah. Penyembahan juga punya sifat dua arah. Saya menyatakan rasa cinta saya kepada Yesus, pada saat yang sama, Yesus menyatakan rasa cintaNya pada saya. Saya memeluk Tuhan dalam penyembahan, Tuhan juga memeluk saya. Saya mencium Tuhan dalam hadiratNya, Tuhan mencium saya dalam hadiratNya. Dua arah sifatnya. Sering dulu kita menyembah sambil berteriak, “Tuhan, puaskan saya.” Sebenarnya Tuhan juga sedang berkata, “Puaskan Aku juga!” Tuhan dipuaskan dengan penyembahan, dengan ciuman penyembahannya kita. Harusnya keintiman dengan Tuhan ini adalah sebuah kehidupan, bukan liturgi / kebiasan / tradisi / metode yang diulang-ulang.

Menurut saya ada 2 hal penting dalam penyembahan yang sudah tersirat dari penjelasan saya tadi:
(1) kreativitas
(2) spontanitas.
Dua hal ini yang bisa berguna untuk mengecek apakah kita sudah menyembah dengan benar atau belum. Sebenarnya ada satu hal lagi yang penting dalam penyembahan: ada nilai romantisme di dalamnya. Menggambarkan sebuah robot mencium itu susah. Jangan lupa, Tuhan Yesus akan menjemput kita nanti sebagai mempelai.

4. Diberitakan kepada bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah  Penginjilan
Penginjilan adalah ibadah. Penginjilan sangat berkaitan dengan misi. Misi pasti bicara tentang jiwa-jiwa. Kita semua punya tujuan yang sama: jiwa-jiwa, bukan denominasi. Menginjil adalah sebuah karunia [jawatan], tapi saya yakin setiap orang percaya punya kapasitas / dipanggil untuk menginjil. Menginjil bukan berkhotbah. Tidak semua orang bisa berkhotbah. Menginjil sebetulnya menceritakan Kristus dalam kehidupan sehari-hari. Sederhana sekali. Waktu Yesus di dunia, Ia menceritakan Bapa dan rencana-rencanaNya dalam hidup sehari-hari. Yesus nggak banyak ngomong. Yesus banyak melakukan. Itu bedanya Yesus dengan kita. Kita kebanyakan ngomong. Dalam Matius, Markus, Lukas, Yohanes, lebih banyak diceritakan apa yang dilakukan Yesus daripada apa yang dikhotbahkan Yesus. Inilah yang Yesus inginkan dalam penginjilan kita: lebih banyak bertindak daripada berkhotbah. Cerminkan Kristus dan itulah penginjilan yang terbaik. Warna yang paling kentara dalam penginjilan oleh Yesus adalah nilai sacrifice (pengorbanan). Di manapun anda berada / bekerja, coba investasikan nilai berkorban dalam hubunganmu. Kalau nggak ada nilai dalam berkorban dalam hubunganmu, jangan ngomong penginjilan. Kalau ngomong tentang berkorban, pasti ada yang sakit. Namanya saja berkorban. Tapi bukan berarti korban konyol yang tidak berhikmat. Ketemu orang pakai serban, “Bapak harus percaya pada Tuhan Yesus sebagai Juruselamat,” ... ya ditonjok! “Wah, saya berkorban,” kamu bilang. “Bukan,” Roh Kudus bilang, “kamu bego.” Kalau dalam hati saudara ada dorongan untuk memberitakan kabar baik, lakukanlah dengan cara yang halus dan bijaksana. Minta Roh Kudus menuntun kita berkata-kata. Kalau kamu selalu ketemu dengan orang itu, di tempat kerja atau di manapun juga, pakailah cara persahabatan. Kalau pakai cara langsung, maka pertemanan kita akan putus tiba-tiba. Pemberitaan yang langsung / kasar, itu akan membuat tembok buat temen yang kita punya beban buat dia. Jadi pelan-pelan aja. Gaul aja. Membawa orang pada Kristus itu bukan masalah pindah agama, tapi iman. Nilai lain yang harus ada dalam penginjilan adalah: mementingkan orang lain lebih dari dari mementingkan diri sendiri. Penuhi segala kebutuhannya semampu saudara. Dia butuh teman bicara, jadilah teman bicara. Dia butuh tempat pelampiasan uneg - uneg, jadilah tempat pelampiasan uneg - uneg. Dia butuh uang, selama anda mampu, bantulah dia. Masih ingat Yesus memberi makan 5000 orang? Waktu orang - orang itu kelaparan, Yesus tahu kebutuhan mereka bukan berdoa, tetapi makan. Kalau Tuhan pertemukan seseorang, pasti ada maksud. Mungkin dia butuh uang untuk sekolah. Kalau saudara punya uang berlebih, ya berikan kepadanya.

5. Iman
Apakah dari kelima hal di atas ada hubungannya dengan gedung gereja? Pujian dan penyembahan secara musikal? Khotbah seorang pendeta? Ibadah bukan sesuatu yang terjadi di dalam gedung. Ibadah terjadi di luar gedung. Inilah essensi ibadah. Anda tidak akan repot dengan latihan - latihan band, dengan susunan acara. Ibadah adalah kehidupan yang terus menerus mengalir dalam komunitas. Ibadah adalah suatu hal yang sangat dinanti-nantikan oleh dunia.

Kelahiran Yesus (Semangat Natal) membawa sukacita dan memberikan kekuatan menghadapi resiko dan ujian kehidupan.

Para majus dari timur, adalah orang – orang yang berani ambil resiko untuk menjumpai Raja yang baru lahir hanya dengan melihat bintang. Banyak resiko yang mereka harus tanggung, mereka harus melewati jarak yang jauh, dan merasakan ganasnya padang pasir, dimana siang hari suhu bisa mencapai 40 derajat sementara dimalam hari suhu bisa sedemikian dingin hingga mencapai 5 derajat. Belum lagi saat mereka tidak mau memberitahukan perihal kelahiran Yesus kepada Herodes, kemudian mereka dikejar dan akan dibunuh. Kalau mereka tak berani ambil resiko, dunia tidak akan pernah menulis dan menyebut mereka pada majus dari Timur, dan mereka tak akan pernah merasakan pengalaman yang luar biasa melihat sang Mesias. Kelahiran Yesus diwarnai dengan ujian kesetiaan dan ketaatan Yusuf juga pada negara untuk sensus dan Maria untuk mengandung bayi Yesus, ujian penderitaan berjalan jauh dalam keadaan hamil dan kemudian bayi Yesus yang dicari pasukan Herodes dan kisah pembantaian anak-anak yang mengiringinya. Meski Dia Allah yang telah rela lahir dalam kesederhanaan semestinya Dia masih bisa memilih skenario untuk lahir di tempat yang dalam kondisi aman dan nyaman.

Natal & HAM

Tidak berlebihan (khususnya bagi Indonesia) bila bulan Desember dimaknai sebagai bulan kemanusiaan. Diawali hari AIDS sedunia, kemudian disusul hari Pahlawan tanpa tanda jasa Nasional, setelah itu hari HAM -Hak Asasi Manusia- sedunia (di Indonesia juga ada penganugerahan Yap Thiam Hien Award), tak berapa lama kemudian hari Buruh Migran sedunia, lalu hari Ibu. Ditengah semua peringatan dan perayaan tersebut, nuansa Natal juga menggema, karena ada yang telah, ada yang sedang dan ada yang akan merayakan Natal (tidak semua umat merayakan Natal pada tanggal 25 Desember).

Yoh 3:16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepadaNya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Allah adalah (being) kasih, sehingga Ia (telah) mengaruniakan (doing) AnakNya.

Keselamatan adalah ide/inisiatif, pemberian/anugerah Allah.

Dunia dapat diartikan/dipandang secara politik, geografis. Bagaimana Allah memandang dunia ini? Ketika Ia melihat dunia, Ia sedang memandang manusia (setiap orang). Jesus comes to you (and) comes to me.

Allah tidak kepalang tanggung/tidak perhitungan mengasihi manusia, Allah lahir/datang ke dunia memiliki tujuan dan hanya sebuah tujuan untuk menyelamatkan manusia/setiap manusia tidak binasa. Allah tidak pandang bulu, jadi tidak seorangpun atau sekelompok orang pun yang berhak memonopoli Allah.

HAM bertitik pangkal pada kesadaran bahwa setiap orang berharga, berbeda satu sama lainnya. Dengan kata lain, adalah kesadaran mengenai keanekaragaman, pluralitas. Berbeda tanpa membedakan itulah semangat inti HAM. Dengan semangat tersebut dirajutlah kehidupan berbeda dalam persaudaraan dan bersaudara dalam perbedaan. Inilah titik temu Natal dan HAM.

Natal itu berarti Allah mendatangi semua orang tanpa terkecuali.

-- inspirasi dari tulisan : Pdt Simon Filantropha, Esai Natal: Natal dan HAM, Jawa Pos 25 Desember 2004, hal.1 --

Kado Natal 2

Di segmen berikutnya, ada seorang anak kecil yang berperan sebagai gembala meletakkan sebuah boneka bayi di palungan bersama sebuah boneka lain yang melambangkan bayi Yesus. Seketika itu teman-temannya bertanya kepada anak kecil tersebut, "Mengapa engkau letakkan sebuah bayi lagi di palungan ini? Bukankah seharusnya hanya ada bayi Yesus saja?" Anak kecil ini dengan lugu menjelaskan, " Saya ingin memberikan hadiah buat Yesus. Tapi aku tidak punya apa-apa. Aku tidak punya uang untuk beli kado. Aku tidak tidak punya mainan. Aku tidak punya sesuatu. Lalu aku berkata pada bayi Yesus, aku tidak punya apa-apa, tetapi aku bisa menemanimu, dan menghangatkanMu. Dan rasanya Yesus tidak keberatan jika aku bersamaNya dalam satu palungan menemani dan menghangatkanNya"

Semangat untuk memberi pada hari Natal biasanya diungkapkan banyak umat di beragam dunia dengan tradisi saling memberi kado. Saudara dapat memberi tanpa mengasihi, tetapi Saudara tidak dapat mengasihi tanpa memberi. Namun, sesungguhnya "bayi Yesus" tidak hanya menginginkan para pengikutNya sekedar memberi kado atau parcel yang bernilai beberapa ribu, bahkan jutaan untuk relasi bisnis. Kadangkala natal bagi Kristen tak lebih dari sebuah pesta tahunan yang sarat dengan kemewahan, penuh gebyar dan semarak. Lupa bahwa Natal harusnya menyentuh relung hati kita, "Apakah yang sudah kita persembahkan bagi Tuhan?" Uang untuk menutup anggaran ibadah (pesta) natal, lalu apa gunanya menjadi donatur terbesar yang membuat orang berdecak kagum karena sumbangan kita sementara ada orang yang samp Natal dengan hura – hura. Bandingkan dengan para majus yang memiliki tekad yang kuat untuk mempersembahkan mas, kemenyan dan mur. Para gembala mempersembaai meninggal gara-gara mengantri dana kompensasi BBM? Kesibukan mempersiapkan, merancang acara yang spektakuler yang menyita banyak waktu kita? Di tengah kondisi bangsa seperti ini, alangkah keji, biadab dan egosentrisnya kita jika kita menggelar pestahkan ketaatannya untuk datang dan menyembah. Ia lebih suka kita mempersembahkan hidup kita kepadaNya (Rom 12:1)

-- cerita ilustrasi diambil dari : renungan harian dan bonus handbook "Spirit" edisi Desember 2005, karangan Petrus Kwik, Solo --

Kado Natal 1

Seorang anak kecil yang sebut saja bernama Dave yang memerankan sebagai pemilik penginapan dalam sebuah pementasan drama Natal. Sutradara pementasan drama tersebut telah melatih Dave untuk bersikap tegas dan keras saat menjadi pemilik penginapan. Meski hanya dalam drama, Dave menghayati perannya itu. Ketika saat pementasan tiba, terlihat Yusuf menggandeng Maria yang kepayahan karena hamil tua. Mereka pergi dari satu penginapan ke penginapan lain, karena tidak ada tempat baginya untuk bersalin.

Ketika Yusuf sekali lagi mengetuk pintu penginapan, Dave yang berperan sebagai pemilik penginapan membuka pintu dengan kasar, berkacak pinggang dan bertanya dengan kasar, "Ada perlu apa?" Yusuf pun menjelaskan bahwa ia dan isterinya yang sedang mengandung menginginkan sebuah kamar. Dave kemudian membentak, "Tidak ada tempat kosong!" Yusuf dan Maria pun berlalu pergi dengan wajah sedih.

Saat itulah kemudian terjadi pementasan diluar skenario, tiba-tiba Dave mengejar pasangan Yusuf dan Maria dan berkata, "Tunggu dulu.." (sutradara dan para pemain yang lain sudah jadi tegang karena bingung dengan apa yang dilakukan Dave, berpikir apakah ia lupa dengan perannya) Dengan air mata menggenang dipipinya, Dave menepuk pundak Yusuf sambil berkata "Kamar di penginapan yang kusewakan memang sudah penuh, tetapi ada 1 kamar, yaitu kamarku kosong, kalian berdua bisa menempatinya!" Dave ternyata seorang pemilik penginapan yang lembut hati, yang tak tega menolak bayi Yesus meski hanya dalam pementasan drama sekalipun.

Begitu sulitnya menemukan Tuhan, demikianlah banyak orang religius berkata. Itu sebabnya untuk mencari Tuhan banyak orang pergi ke gua-gua menyendiri dan mengasingkan dari dunia. Namun ada diantara kita yang tidak sepaham dan berpendapat kalau mencari Tuhan ada di Gereja. Tetapi yang terjadi kadangkala di Gerejapun kita tidak menemukannya. Tuhan ada dimana-mana. Tuhan juga menyatakan diriNya kepada pemilik penginapan tetapi waktu itu dalam rupa bayi yang masih dalam kandungan seorang wanita yang termarginal, hanya karena mata hati yang buta, ia tidak melihat. Tuhan seringkali menyatakan diriNya dalam diri orang yang terbuang dan terpinggirkan. Hanya saja kita buta, tidak peka dan mengeraskan hati untuk memberikan kasih kepada mereka, padahal saat itulah kita berjumpa dengan Tuhan.

Tidak menemukan Tuhan di Gereja karena kepentingan datang ke gereja adalah mencari kekuatan atau kemampuan supranatural untuk mendapatkan berkat yang besar, sehingga dapat memberi sesuatu untuk gereja, bukan Tuhan. Gereja masih punya hajatan sendiri, karena membangun gereja yang besar dan kokoh dalam lingkungannya, dimana "misi" mereka telah dibuka di mana-mana. Menjaring dengan hebat, karena membuka di daerah-daerah kota besar -- yang nota bene banyak gereja di sana -- menjadi misionaris tidak perlu susah-susah lagi, karena cukup membuat acara besar dengan gemerlap dan kekuatan panggung yang besar, sehingga menarik "jiwa-jiwa" baru. Memindahkan kolam yang kecil menuju kolam yang besar dan lengkap. Ini pertumbuhan gereja. Kalau membangun gereja di luar itu, menjadi pendeta atau misionaris yang miskin dan kasihan. "Menginjil" adalah membuat orang kristen menjadi "Lebih Kristen". Ternyata ayat kita harus diubah, karena begitu besar maksud Allah untuk kerajaan-Nya, Ia mengirimkan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya mencari orang percaya lainnya, untuk menjadi satu kerajaan yang besar bagi mereka sendiri (terjemahan bebas Yohanes 3:16 dalam kekinian).

Selamat natal dan selamat merenungkan dan masuk alam nyata.

Kekristenan adalah kemewahan dan kemabukan. Kekristenan adalah jenjang berkarier yang sukses. :p

-- cerita ilustrasi diambil dari : renungan harian dan bonus handbook "Spirit" edisi Desember 2005, karangan Petrus Kwik, Solo --

Natal adalah Pengorbanan

Sebagian besar dari antara kita, kalau yang wanita ingin menjadi Maria dan sebagian lagi, yang pria ingin menjadi Yusuf. Bukankah hebat menjadi Ayah / Bunda dari sang Mesias. Begitu bangga dan kerennya melihat kenyataan Juru Selamat hidup dalam asuhan kita. Belum lagi kenyataan sekarang ini Maria dipuja oleh milyaran orang di dunia sampai sekarang ini. Mimpi apa Maria sehingga dari seorang perawan sederhana tiba – tiba menjadi populer? 

 Apa yang diperbincangkan banyak orang ketika melihat Maria, seorang perawan, yang pasti belum bersuami tiba – tiba hamil. Bagaimana perut yang mulai membesar tak bisa lagi disembunyikan. Maria harus menelan pil pahit, namanya dipergunjingkan banyak orang "diluar terlihat alim, tapi ternyata" atau semisal di bangsa ini bisa dikatakan "dihamili roh halus". Para tetangga tak ada sepinya menggosipkan kabar bahwa ada seorang perawan dengan perut yang menggelembung besar paling tidak selama 9 bulan.   Bagaimana Yusuf harus bergumul mengalahkan keraguan, kecurigaan bahwa tunangannya ternyata tidak setia, selingkuh, main gila dengan pria lain. Bahkan di saat Yusuf bertahan pada pilihannya, namanya juga turut tercoreng karena bisa saja banyak orang menyimpulkan bahwa dia melakukan hal yang tidak senonoh sebelum nikah? 

Yusuf dan Maria adalah orang-orang yang berani berkorban demi rencana keselamatan bagi umat manusia terjadi. Natal juga menyiratkan bahwa Bapa berkorban merelakan AnakNya yang tunggal tak berdosa, berada dalam asuhan manusia biasa dan bahkan mati menanggung dosa manusia.

Natal adalah kelahiran Tuhan yang solider. Bukan kelahiran Tuhan yang miskin tetapi rendah hati.

Flp 2:7  melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri (But made himself of no reputation-KJV),
            dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. 

Allah rela meninggalkan 'zona nyaman', solider dengan manusia (dari bahasa Latin, dare: memberi; solus: diri). Dia Raja diatas segala raja, tidak lahir di istana yang megah, tetapi memilih lahir dari keluarga tukang kayu bukan dari kalangan bangsawan. Di Betlehem, sebuah desa kecil yang tak populer dan bukannya di Ibukota. Bukan dibaringkan di spring bed kualitas nomor 1, tapi diletakkan di palungan. Tidak diselimuti dengan wol, sebagai gantinya hanya kain lampin. Bukan dalam penyambutan yang meriah dan semarak, melainkan memilih lahir di tengah kesunyian. Sedemikian miskinkah Yusuf dan Maria sehingga Mesias harus lahir dalam keadaan seperti itu? 

Tentunya peristiwa Natal-kelahiran Yesus, mencerminkan kesederhanaan bukan menggambarkan Yesus yang miskin. Kalau Yusuf dan Maria miskin, tentu mereka tak akan mendatangi penginapan. Mereka punya uang untuk tidur di hotel, tetapi hotel sudah full atau hotel tidak mau menanggung resiko melihat Maria sudah hamil tua seperti itu. Kelahiran Yesus bahkan hidup Yesus dari kandang Betlehem sampai di Kalvari sesungguhnya merupakan cerminan dari rentetan solidaritas Allah yang satu -yang setuntas – tuntasnya dengan manusia yang berdosa dan miskin- ke solidaritas yang lain.   

Karena itu setiap orang Kristen yang setiap hari hidupnya tidak dijiwai semangat Natal (Luk 2:11  Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus, Tuhan, di kota Daud.) -yaitu menutup mata, telinga, mulut, hati dan indra lainnya terhadap persoalan kemanusiaan, yang membeda–bedakan orang- sesungguhnya tidak pantas disebut orang Kristen.   

Keberadaan jemaat Indonesia masih banyak yang adalah "zoon economicos" atau binatang yang mencari uang untuk kebutuhan mereka sendiri, seperti membangun menara gereja, membangun interior gereja dan membuat gereja supaya nyaman, sehingga pendeta berdoa bagi mereka untuk mendapatkan uang yang lebih banyak lagi dan kembali keuntungan berada pada pemimpin gereja yang ada. Mereka masih menjadi "tamu" bagi bangsa sendiri, karena dari minggu sampai ke minggu berikutnya mereka menjadi masyarakat gereja lokal dan melayani di gereja lokal. Melayani adalah aktif di gereja dan persekutuan yang ada di dalam gereja. Gereja menjadi satu tembok yang besar untuk membuat setiap orang tidak mungkin keluar dari tembok tersebut. Kalau keluar mereka telah berkhianat kepada gembala dan "Tuhan" mereka. Padahal Yesus menginginkan anak – anakNya/murid – muridNya memiliki solidaritas seperti diriNya. Kasih (baca: solider) itu harus menjadi identitas anak – anakNya, mengasihi itu sampai pada mengampuni dan sebuah keputusan yang tidak dipengaruhi 'kondisi luar' karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita (Rom 5 : 5).   

Selamat Natal dan solider dengan sesama (Mat 22 : 36 – 40)

-- inspirasi dari tulisan : Tom Saptaatmaja, Menyambut Natal 2004: Kembali ke Makna Sejati, Jawa Pos 25 Desember 2004, hal.4  --

Hikmat & pengertian 2010

  1. Dengan apakah posisi Tuhan disamakan? Iblis bknlah lawanNya, tetapi "cinta akan uang" lah yg jd "pesaingNya. Krn "cinta akan uang" adalah virus modern yg muncul dr uang dan tumbuh berkembang di hati dan media yg digunakan adalah mata "yang terpukau pada kemewahan dunia"

  2. 3 ujian iblis bagi Tuhan & umatNya : 1. Ujian pilihan : pilih ubah roti yg emang kau butuhkan ttp kau ingkari
    komitmen, jln hidup yg kau pilih. 2. ujian kesetiaan : meski kau sdh jadi "org baik" apa tetap setia jk trima yg "ga enak", krn menurutmu "org baik" layak trima "yg baik" saja (spt "semestinya Tuhan ga akan  ...jatuh krn akan dijaga malaikatNya")

  3. ujian ke 3: ujian "jalan pintas". Tuhan kita tahu dunia akan diserahkan kembali padaNya melalui jalan Salib, dan Ia tolak "cara mudah" yg ditawarkan Iblis. Jika apa yg kau inginkan tiba2 "diberikan", masihkah kau ingat Tuhan dan prinsip2Nya. Ingat, kita hanya pengelola kehidupan & bkn pemilik

  4. Saat kau kehilangan kesempatan, org yg kamu kasihi, harta yg kau raih dng susah payah. Ingatlah bwh kita lahir telanjang dan kan kembali tanpa bawa apa, jd kita ini pengelola & bkn pemilik,jd kalau pemilik meminta kembali yah mesti ikhlas, serta siap kembali standard awal. Kalau sakit hati, jangan2 kita salah prioritas & persepsi.

  5. Seringkali kita lelah, pikiran membias, bosan saat membaca kitab silsilah. Tetapi sesungguhnya Tuhan sangat concern dng generasi & keturunan. Ia mengenalmu, nama bkn sekedar nama dimataNya. entah kau terkenal di lingkunganmu, ataukah hny memainkan peran dibalik layar, Ia tak pernah lupakanmu.

  6. Kita bergairah unt berdoa bukan sekedar krn doa kita akan dijwab Tuhan, bukankah permintaan iblis saja dijawab Tuhan (kisah Ayub & Legion). Tapi krn kehendak & pribadiNya smakin dinyatakan.. Kitalah kepala cabang, manager operasional, managing director, representativenya Kerajaan Surga di muka bumi.

  7. Bagi siapapun yg sdg sakit: kita adl karya "MASTERPIECE"nya Tuhan, dimana Tuhan yg Mulia & Pencipta itu berdiamdlm diri kita. SELALU baru SETIAP pagi kasih setia & anugerahNya. Percayalah kutuk sakit sdh ditanggungNya, hari ini ada sel baru yg segar bergerak tumbuh lbh bny ditubuhmu shg tubuhmu makin sehat, kuat &  bugar!

  8. Buat kalian yg tlh belajar dng rajin, jd anak yghormat dng ortu, jd karyawan yg kompeten & dpt diandalkan ttp msh tdk dikasihi ortu, dianiaya bos, dikhianati teman. Percayalah mrk dipakai Tuhan unt mengajar kita melakukan sgl sesuatu unt Tuhan. Dan Tuhan memberimu "Yonathan" -sahabat bagimu unt menghadapi "Saul" tsb

  9. Unt siapapun yg tiba2 muncul ketakutan: keluarlah dr "gua" mengasihi diri sendiri, pandang & ingat kasih setiaNya, dengarkan pertnyan lembut drNya (spt pada Elia): sdg apa kau disitu? jk Tuhan bertny, bkn krn tak tahu, tp Ia tahu kamu perlu dibantumenguraikan keruwetan mslhmu

  10. Pada mrk yg seakan-akan merasa mslhmu besar sekali & menghantuimu sblm tdr bahkan saat kau bangun. Smakin besar "Goliat"mu, smakin besar kemungkinan merubuhkannya. Smakin besar "Raksasa" yg kau hadapi,  smakin besar "Roti" yg kau makan. Smakin besar problem, smakin besar mukzizatnya. Bersemangatlah!

  11. Bagi kmu yg sdh alami mslh tp yg dtg bkn yg eri jln keluar tp mrk yg bermslh. Percayalah biar itu menyadarkan bhw bkn kamu saja yg alami problem yg paling berat. Dan percayalah jika sikapmu benar menghadapi mslh, malah kamu akan dipakai spt Daud sbg panglima yg membuat mrka dr pecundang jd perwira dlm kehidupan ini.

  12. Saat kita tdk tahu apa yg hrs kita perbuat, itulah moment yg Tuhan ijinkan shg Dia bisa intervensi. Krn pikiran kita terlalu ribut shg tak bisa dengar tuntunanNya. Biarlah waktu2 itu kita bisa melihat bhw Ia msh bisa diandalkan, Ia msh pny stock solusi. Jadi, diam & tenanglah. Kuatkan lututmu, berdirilah tegak, jgn takut! Lihatlah alam semesta tak rubuh, itu tanda kehidupanmu akan berjalan baik

  13. Anda benci dengan seseorg? org yg jahat bkn sbg kegagalanNya, tp bagian dr rencanaNya. Pengampunan bkn hal yg bodoh, tp memilih unt melihat org yg menyakitimu dng mindset yg berbeda, dan tak dpt memikirkan kesalahannya lagi.

  14. Sperma keluar-masuk ke sel telur, bayi keluar lalu jalani hidup yg merupakan rentetan proses keluar masuk, sampai masuk liang lahat. Jgn takut masuk/alami masalah, yakinlah ada jalan keluar!

  15. 1 cross + 3 nail = 4given

  16. Daud kalahkan masalahnya krn ia memilih untuk memperkatakan tentang Tuhan yg besar drpd ttg Goliath, pdhl wkt itu tak seorangpun bicara ttg Tuhan. Saat fokus pada Tuhan maka raksasa masalah Anda akan terjungkal & Anda sembuh dari penyakit "kenapa Tuhan...".

  17. kekuatiran adl berpikir negatif ttg Tuhan,anggap Tuhan ga mampu handle masalah qta.org kuatir
    adl org sombong.kuatir adl musuh iman & akar dosa.kalahkan dng ubah cr pikir qta dng berpikir sbgmana Tuhan berpikir,dng renungkan Firman..

  18. Apa yg hrsnya dikrjkan saat tak tahu apa yg mesti dikrjkan? carilah Tuhan krn Dia adl Jalan, fokuslah pada Firman - JanjiNya dan bkn pd masalah, berdirilah di hadapan Tuhan - jangan kuatir, trima kasih karuniaNya, pujilah Tuhan- butuh keputusan unt bersyukur di masa susah, tp ingatlah kemenangan sdh diberikan.

  19. Hak 16:20 Lalu berserulah perempuan itu: "Orang Filistin menyergap engkau, Simson!" Maka terjagalah ia dari tidurnya serta katanya: "Seperti yang sudah-sudah, aku akan bebas dan akan meronta lepas." Tetapi tidaklah diketahuinya, bahwa TUHAN telah meninggalkan dia. Berhatilah dengan yg sudah2/kebiasaan, karena itu akan... menjadi 'batu sandungan'mu

  20. bagi orang winner akan ada banyak reason (cara) untuk tidak pernah quit. seorang quitter tidak pernah jadi winner krn terlalu banyak excuse (alasan)

  21. Reputasi adalah apa yg ia bawa saat datang dalam komunitas, dan karakter adalah apa yg ia bawa saat ia keluar dari komunitas.

  22. Paskah adalah kasih karunia. Darah Anak domba itulah pengganti kematian manusia. Yesus adalah pemberi hidup. Seblm hkm Taurat diberikan melalui Musa di Sinai, tdk ada kematian bg Israel meski mengeluh. Taurat tdk bisa disatukan dng kasih karunia, karena itu bkn keseimbangan melainkan pencampuran

  23. Seperti Tuhan membelah laut bagi israel & menjadi pemisah dng Mesir, demikian Tuhan akan persiapkan jalan bagi masa depanmu & pada saat yg sama membereskan masa lalumu.

  24. Untuk kau berhenti terikat dng masa lalumu, pandanglah Kristus. Untuk melangkah ke masa depan, Tuhan telah beri apa yg ada di tanganmu, jgn pusingkan apa yg tak kau miliki

  25. Perjanjian lama : bagi yg menantikan Tuhan, tersedia apa yg tak pernah dilihat oleh mata, tak pernah didengar oleh telinga dan timbul dalam hati. Tp sudah saatnya kita dalam perjanjian baru tak menantikannya lagi karena sudah tersedia bagi kita yg mengasihi Dia.

  26. Seperti Tuhan menyediakan domba jantan bagi Abraham sebagai pengganti Ishak, percayalah meski nampaknya persoalan berat di hadapanmu namun pada saat yg sama Tuhan sudah mempersiapkan jalan keluar yg mungkin datangnya dari sisi yg tak terlihat oleh mata.

  27. Krn masa depan sungguh ada & harapanmu  tidak akan hilang. dlm versi yg lain: "If it is, you have a bright
    future" atau "for surely there is a result (an end), and your hope will not be cut off". Kemarin adl sejarah yg sdh diserahkan padamu, Learn. Live for today, today is present/gift yg baru saja diserahkan. Berharapl...ah
    untuk hari esok, krn hari esok bkn lagi misteri tetapi My Story yg masih ada di tanganNya

  28. Pencobaan - pencobaan yg kita alami ialah pencobaan BIASA, tetapi kita memandangnya sebagai LUAR BIASA krn kita belum TERBIASA. padahal kita punya Tuhan yang LUAR BIASA, krn Tuhan kita BIASA. Biasa melakukan mukzizat, biasa memberi kekuatan untuk kita menghadapinya, biasa membuat jln di saat tak ada jalan

  29. Awali penyelesaian masalahmu dengan berhenti berdoa/menceritakan pada Tuhanmu yg besar tentang masalahmu yang besar, tetapi tantanglah masalahmu dengan memperkatakan tentang Tuhanmu yang
    besar. Kita punya Tuhan yg besar, hiduplah hari ini bukan sebagai org yg hny besar badan namun kecil jiwa dan pemikirannya..

  30. Daud bercerita pada Saul kalau ia berani  menantang Goliath karena pengalamannya bersama Tuhan di masa lalu. Pengalaman pribadi bersama Tuhan itulah yg memberikan kekuatan, keberanian, dan semangat yg kuat untuk berlari menyambut dan menyelesaikan masalahnya. Ayo miliki pengalaman bersama Tuhan hari ini..

  31. Yesus-Alfa & Omega. Dia yg baik, yg sanggup mulai yg baru adl Dia yg sama yg tetap baik di akhir. Tdk ada yg tahu kisah hidup kita selanjutnya agar kita dpt bergantung dngNya, krn  Dialah yg pegang vonis/ending dr crita hdpmu.Dia jg yg menyertai proses hidupmu, baik kau masuk atau kau keluar. Ingatlah kebaikan Tuhan.dimasa lalu krn dr situlah kekuatan mengalahkan 'Goliat' yg menghalangimu menikmati masa depanmu.

  32. Baca firman Tuhan senormalnya dng kesadaran spt kita makan yaitu kita mesti makan bkn hny yg kita suka/mood ttp yg semestinya dibutuhkan dan ada porsinya (kesadaran seorg yg dewasa).
    Tetapi jg senormalnya spt kita hanyut dalam cerita film/sinetron, spt membaca novel/serial yaitu kita mesti dapatkan cerita/gambaran utuhnya dan bkn sepotong / seayat hafalan / ayat emas unt menggambarkan Tuhan yg Ajaib.

  33. yang terpenting buat Tuhan adl KemuliaanNya, dan itu ditaruh dlm diri kita. Dan itu tidak ada urusan dng usaha kita, tetapi krn anugerahNya, karena usaha untuk mendapatkannya tdk akan pernah bisa selesai. Tetapi Tuhan sdh menyelesaikan, menuntaskan di kayu salib.

  34. Jika kita melekat pada Tuhan, maka Tuhan akan menempatkan kita ditempat yang tinggi. Dan semakin mengenal Dia, maka kita akan ngerti isi hatiNya dan "bahasa mata"Nya. Banyak petobat baru maunya langsung bekerja, pdhl kita mesti belajar diam di kemah, duduk bersamaNya. Diberkati baru beranakcucu. Prinsip ini bkn unt menikah saja, ttp apapun yg akan kita kerjakan, pastikan sdh diberkati terlbh dahulu.

  35. Kitalah pemenang! Jangan pernah menyerah menghadapi tantangan kehidupan, karena jauh seblm kita lahir di muka bumi, ada perjuangan cinta orang tua, ada kompetisi jutaan sperma memasuki 1 sel telur. Dan kitalah pemenangnya. Jadi kita masuk arena pertandingan di muka bumi, sebagai seorang juara.

  36. Bagi Bapa di Surga, tak ada perkara yg terlalu remeh shg Ia tak peduli & tak ada perkara yg terlalu berat shg Ia tak sanggup.

  37. berada di luar jangkauan tanganNya kita telah meninggalkan tempat teraman, berada di luar rencanaNya kita telah meninggalkan tempat dimana kita bisa hidup bertumbuh dan memunculkan potensi

  38. saat kita berbalik kepada Bapa di Surga, hal yang Ia inginkan dan yg pertama Ia lakukan bukan memberi kita daftar apayg mesti kita lakukan. Ia memberkati kita, berkatnya berupa kembali menikmati kebersamaan denganNya. di luar Dia, kita tidak bisa berbuat apa-apa.

  39. Daud diurapi Samuel, mengalahkan Goliath tetap kembali ke "menggembalakan domba", Yusuf dilupakan 2 tahun oleh juru minum dan tidak ada catatan apa2 selama itu. Dimuka bumi ini, meski ada tempat buat orang disingkirkan, tetapi tidak ada yg tertutup di mataNya, dan dr tempat yg terpencil Dia bisa mengubahkan hidupmu

  40. Banyak orang fokus pada dirinya, sehingga kadangkala menganggap segala sesuatu yang biasa sudah semestinya berjalan, termasuk lupa pada orang-orang yg bukan siapa-siapa tetapi membuat segala sesuatu berjalan seperti biasa. banyak orang tidak terkenal tetapi berarti hidupnya. 

  41. ‎2 kata penghambat untuk maju : lumayan & terserah, 2 kondisi yang menghalangi untuk maju : menyesali yg tlah lalu & takut menghadapi masa depan

  42. Tdk selamanya baju "pengalaman masa lalu Saul" itu cocok digunakan untuk sekarang, krn sdh tdk relevan. Malahan baju tersebut malah jd beban berat bagi generasi "Daud" sekarang, jd perintang melihat mukzizat, penghalang kemenangan thd "Goliath"